Cinta Tuhan, Rendah Hati, Jujur, dan Rajin

Utamakan Tuhan, maka Tuhan akan mengutamakan engkau


Khotbah Sekolah Minggu 11 Oktober 2009 (Galuh)

Baca : 2 Raja-raja 4:8-37

8  Di Sunem tinggal seorang wanita kaya. Pada suatu hari ketika Elisa pergi ke Sunem, wanita itu mengundangnya makan. Sejak itu setiap kali Elisa mampir di Sunem ia makan di rumah wanita itu.
9  Kemudian berkatalah wanita itu kepada suaminya, “Saya yakin bapak yang sering mampir di sini itu sungguh-sungguh seorang hamba Allah.
10  Baiklah kita membuat sebuah kamar yang kecil di tingkat atas rumah kita, dan melengkapinya dengan tempat tidur, meja, kursi, dan lampu supaya ia dapat menginap di situ setiap kali ia mengunjungi kita.”
11  Pada suatu hari Elisa datang lagi ke Sunem. Setelah ia naik ke kamarnya untuk beristirahat,
12  ia menyuruh Gehazi, pelayannya, pergi memanggil wanita itu. Setelah wanita itu datang,
13  kata Elisa kepada Gehazi, “Tanyakan kepadanya bagaimana saya dapat membalas jerih payahnya untuk kita. Barangkali ia ingin saya pergi kepada raja atau kepada panglima angkatan bersenjata dan berbicara untuk kepentingannya.” Wanita itu menjawab, “Saya tinggal di antara kaum keluarga saya dan tidak kekurangan apa-apa.”
14  Maka bertanyalah Elisa kepada Gehazi, “Kalau begitu, apakah yang dapat saya lakukan untuk dia?” Gehazi menjawab, “Ia tidak mempunyai anak, Pak, dan suaminya sudah tua.”
15  “Panggillah wanita itu,” kata Elisa. Wanita itu datang dan berdiri di pintu.
16  Lalu kata Elisa kepadanya, “Tahun depan, pada waktu seperti ini, Ibu sudah menggendong seorang bayi laki-laki.” “Pak, jangan bohong!” kata wanita itu. “Bapak ini hamba Allah!”
17  Tetapi benarlah apa yang dikatakan Elisa. Tahun berikutnya, kira-kira pada waktu yang sama wanita itu melahirkan seorang anak laki-laki.
18  Setelah anak itu besar, pada suatu hari di musim panen, anak itu pergi kepada ayahnya yang berada di ladang bersama para penuai.
19  Tiba-tiba anak itu berteriak kepada ayahnya, “Aduh! Kepala saya sakit!” “Bawalah anak ini kepada ibunya,” kata ayahnya kepada seorang pelayan.
20  Anak itu dibawa kepada ibunya, lalu ibunya memangku dia. Pada sore harinya anak itu meninggal.
21  Ibunya membawa dia ke atas, ke kamar Elisa, dan membaringkannya di atas tempat tidur. Setelah itu ia keluar dan menutup pintu,
22  lalu pergi memanggil suaminya. Ia berkata, “Suruhlah seorang pelayan datang ke mari dengan seekor keledai. Saya harus cepat-cepat pergi kepada Nabi Elisa, dan akan segera kembali.”
23  “Kenapa harus pergi sekarang?” tanya suaminya. “Hari ini bukan hari Sabat dan juga bukan hari raya Bulan Baru.” “Tidak mengapa,” jawabnya.
24  Setelah ia memasang pelana pada keledai itu, ia berkata kepada pelayannya, “Paculah keledai ini supaya lari secepat mungkin; jangan kurangi kecepatannya kalau tidak kusuruh.”
25  Maka berangkatlah wanita itu ke Gunung Karmel ke tempat Elisa. Dari jauh Elisa sudah melihat wanita itu datang. Elisa berkata kepada Gehazi, “Lihat, ibu dari Sunem itu datang!
26  Cepatlah pergi menemui dia dan tanyakan bagaimana keadaannya sekeluarga.” “Semuanya baik,” kata wanita itu kepada Gehazi.
27  Tetapi ketika sampai di depan Elisa, ia sujud dan memeluk kaki Elisa. Gehazi hendak menyingkirkan dia dari situ, tetapi Elisa berkata, “Biarkan saja! Tampaknya ia sedih sekali. Tetapi TUHAN tidak memberitahukan apa-apa kepadaku!”
28  Wanita itu berkata, “Pak, saya tidak meminta anak kepada Bapak. Telah saya katakan juga kepada Bapak supaya jangan memberikan harapan yang kosong kepada saya.”
29  Elisa menoleh kepada Gehazi lalu berkata, “Cepat! Ambil tongkat saya dan pergilah langsung ke rumah Ibu ini. Jangan berhenti untuk memberi salam kepada siapa pun yang kaujumpai di jalan. Kalau orang memberi salam kepadamu, jangan buang waktu untuk membalas salamnya. Segera setelah tiba, taruhlah tongkat saya pada tubuh anak itu.”
30  Wanita itu berkata, “Bapak Elisa! Demi TUHAN yang hidup dan demi nyawa Bapak, saya tidak akan meninggalkan Bapak!” Sebab itu berangkatlah Elisa bersama wanita itu ke rumahnya.
31  Gehazi telah mendahului mereka untuk menaruh tongkat Elisa pada tubuh anak itu, tapi tidak ada bunyi atau tanda-tanda lain bahwa anak itu hidup. Lalu pergilah Gehazi menemui Elisa dan berkata, “Anak itu tidak bangun.”
32  Setelah sampai di rumah wanita itu, Elisa masuk sendirian ke dalam kamarnya dan melihat mayat anak itu terbaring di atas tempat tidur.
33  Elisa menutup pintu lalu berdoa kepada TUHAN.
34  Sesudah itu ia menelungkup di atas anak itu dan merapatkan mulut, mata dan tangannya ke mulut, mata dan tangan anak itu. Karena ia melakukan yang demikian, maka tubuh anak itu menjadi hangat.
35  Elisa bangun dan berjalan mundar-mandir di dalam kamar itu, kemudian menelungkup lagi di atas tubuh anak itu. Akhirnya anak itu bersin tujuh kali, dan membuka matanya.
36  Elisa menyuruh Gehazi memanggil ibu anak itu, dan setelah ibu itu masuk, berkatalah Elisa kepadanya, “Ini anak Ibu.”
37  Ibu itu sujud di depan Elisa lalu membawa anaknya ke luar.

Wanita dari Sunem ini sangat mengasihi Allah dan para hamba-Nya. Dia wanita yang sagat kaya, bahkan dia katakan “…tidak kekurangan apa-apa”. Tapi tahukah engkau, bahwa Tuhan Yesus sangat tahu kebutuhan kita, bahkan jauh lebih tahu daripada kita sendiri. Allah tahu bahwa wanita Sunem ini tidak mempunyai anak, maka Tuhan memberikan anak kepadanya.

Pikirkanlah Allah, maka Allah akan memikirkan engkau. Utamakan Tuhan, maka Dia akan mengutamakan engkau.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s